Moqtada Al - Sadr Memenangkan Pemungutan Suara Irak. Partai Syiah Berkuasa

- 13 Oktober 2021, 20:04 WIB
Moqtada Al-sadr
Moqtada Al-sadr /Irak

OKEJAMBI.COM - Partai ulama Muslim Syiah Moqtada al-Sadr adalah pemenang terbesar dalam pemilihan umum Irak pada hari Senin,11 Oktober 2021. meningkatkan jumlah kursi yang ia pegang di parlemen, menurut hasil awal, pejabat dan juru bicara Gerakan Sadrist.

Mantan perdana menteri Nouri al-Maliki tampaknya akan meraih kemenangan terbesar berikutnya di antara partai-partai Syiah, hasil awal menunjukkan. Kelompok Syiah Irak telah mendominasi pemerintahan dan pembentukan pemerintah sejak invasi pimpinan AS tahun 2003 yang menggulingkan diktator Sunni Saddam Hussein dan melambungkan mayoritas Syiah dan Kurdi ke tampuk kekuasaan.

Baca Juga: Sekjen PBB: Likuiditas Diperlukan Untuk Membendung Krisis Ekonomi dan Kemanusiaan Afghanistan

Hitungan berdasarkan hasil awal dari beberapa provinsi Irak ditambah ibukota Baghdad. diverifikasi oleh pejabat pemerintah setempat, menunjukkan Sadr telah memenangkan lebih dari 70 kursi, yang jika dikonfirmasi dapat memberinya pengaruh yang cukup besar dalam membentuk pemerintahan.

Seorang juru bicara kantor Sadr mengatakan jumlahnya 73 kursi. Outlet berita lokal menerbitkan angka yang sama. Seorang pejabat di komisi pemilihan Irak mengatakan Sadr datang lebih dulu tetapi tidak segera mengkonfirmasi berapa banyak kursi yang telah dimenangkan partainya.

Baca Juga: November Omoshiroi! Selain 'Kore Kaite Shine' Akan Rilis Manga 'An Gura', Tentang Tokyo Tahun 60-an

Hasil awal juga menunjukkan bahwa kandidat pro reformasi yang muncul dari protes 2019 telah memperoleh beberapa kursi di parlemen yang beranggotakan 329 orang. Partai-partai yang didukung Iran dengan hubungan dengan kelompok-kelompok milisi yang dituduh membunuh beberapa dari hampir 600 orang yang tewas dalam protes mendapat pukulan, memenangkan lebih sedikit kursi daripada dalam pemilihan terakhir pada 2018, menurut hasil awal dan pejabat lokal.

Sadr telah meningkatkan kekuatannya atas negara Irak sejak menjadi yang pertama dalam pemilihan 2018 di mana koalisinya memenangkan 54 kursi. Ulama populis yang tak terduga ini telah menjadi tokoh dominan dan sering menjadi raja dalam politik Irak sejak invasi AS.

Baca Juga: Analisis-Arab Mudahkan Isolasi Assad Saat AS Mencari Di Tempat Lain

Halaman:

Editor: Anisa Nabilah Hidayati


Tags

Artikel Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

X